17 November 2011

Diam Itu Lebih Baik



Kita manusia yang boleh berkata-kata ini sentiasa berkata-kata. Kadangkala kita lupa hingga kata-kata kita boleh melukakan hati orang-orang di sekeliling kita. Adakala kata-kata kita juga boleh menyebabkan ia disalah erti, niat di hati tidak langsung ingin menyakiti hati sesiapa atau ingin bangga diri, tetapi itulah dinamakan manusia, rambut sama hitam hati lain-lain. Penerimaan manusia itu berbeza dan ada yang boleh menerima dengan positif dan ada juga yang menerimanya negatif dan mula timbul syak wasangka. Kadangkala bicara tanpa berfikir boleh menyebabkan suami/isteri berpisah, ibu/anak bertekak, kawan baik putus sahabat dan kekasih jua berpisah. Lidah apabila berbicara kadangkala lupa adab dan etika. Payah juga nak mengajar lidah ni dan lidah ni juga ada kedegilannya.

Adakalanya diam itu lebih baik bukan bermakna diam itu kita sombong dan bukan bermakna diam itu kita tidak suka. Adakalanya diam itu baik untuk kita memberi ruang seketika pada diri kita mengingati kembali apa yang telah diperkatakan atau terlepas cakap atau dengan erti kata lain muhasabah diri seketika. 

Diam tidak beerti kita bodoh, diam bukan beerti kita takut dan diam bukan beerti kita sudah bosan dengan orang sekeliling. Berdiam itu banyak hikmahnya dan antaranya adalah diam itu juga satu ibadah, diam itu perhiasan peribadi dan diam itu menutupi segala aib.

Berkata-kata kepada perkara yang perlu sahaja. Hiasi diri bentuk peribadi.

Wallahualam..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Follower

My Birthday

Daisypath - Personal pictureDaisypath Happy Birthday tickers

Our Anniversary

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers

klik klik